Puskesmas Kamal Bantah Video Viral Tak Layani Pasien Dengan Baik, Ini Tanggapannya -->
Cari Berita

Puskesmas Kamal Bantah Video Viral Tak Layani Pasien Dengan Baik, Ini Tanggapannya

Friday, June 12, 2020

Jatim Aktual - Bangkalan, Viral sebuah postingan video dimedia sosial Facebook dari akun Facebook Raivaa Riski yang menceritakan nasibnya diduga mendapat pelayanan buruk di Puskesmas Kamal Kabupaten Bangkalan.

Video berdurasi 3 menit 36 detik tersebut mengeluhkan pelayanan di Puskesmas Kamal. Dalam video itu, pelayanan di Puskesmas Kamal dianggap sangat tidak baik.

Seperti dinyatakan dalam videonya, ia mengaku datang ke Puskesmas Kamal untuk mengantarkan ibunya yang sedang mederita sakit lambung beserta keluarganya.

Akan tetapi sesampainya di Puskesmas
Kamal menurutnya tidak ada pelayanan dari jam 07.00 -07.30 WIB, sementara menurutnya pasien sudah banyak yang berdatangan dan antri untuk berobat.

"Tadi pagi pukul 7 saya mengantarkan ibu saya ke Puskesmas Kamal. Dan disana SOP nya sudah saya laksanakan dengan baik. Tetapi sampai jam 7 saya sampai disana tidak ada satu orang pun dibagian pendaftaran duduk dikursi depan," ujarnya dalam video unggahannya.

Ia mengatakan mereka (petugas) sekitar berempat atau berlima ada didalam mengobrol, bercanda gurau sehingga sampai jam 7 sampai pukul 07:30 kursi pendaftaran hampir penuh dengan orang yang mau mendaftar untuk berobat.

"Setelah saya mendaftar, adik saya mendaftarkan perawatan pukul setengah delapan lebih. Setelah kedepan saya minta ke ibu perawat agar ibu saya diimpus (di ruang inap) karena sakit asam lambung," ungkapnya.

Setelah itu, pria yang bekerja sebagai Satpam itu mengatakan, ibu perawatnya bilang tidak ada kamar karena kamarnya penuh tapi ada kamar dibelakang bekas kamar covid-19. "Ini akal akalan atau gimana,?" ungkapnya penuh tanda tanya.

Menanggapi kejadian itu, Kapala Puskesmas Kamal Hj. Nur Khotibah membenarkan pria bernama Raivaa Riski di akun facebooknya itu memang berkunjung untuk berobat ke Puskesmas Kamal.

Akan tetapi Hj. Nur Khotibah sebagai Kepala Puskesmas Kamal membantah pernyataan yang disampaikan Raivaa Riski melalui video yang diunggah di akun facebooknya.

"Apa yang disampaikan di dalam video itu salah, tidak benar itu, itu mengada-ngada semua. Pasien datang ya dilayani. Kalau bilang itu empat sampai lima orang guyon-guyon didalam itu tidak benar," katanya, Jumat, (12/6/20).

Menurutnya, petugas yang berada di dalam Itu pergantian shif jaga dari malam ke pagi, antara teman-teman yang jaga di UGD yang piket malam sama piket pagi.

"Dan pelayanan kami tetap melayani. Jadi kalau dibilang tidak dilayani itu tidak benar, karena Pasien kami tetap layani bahkan kami sempat bawa ke UGD," ujarnya.

Setelah itu, pasien minta rawat inap akan tetapi ruangan depan penuh dan pasien ditawarkan ruang yang tersisa yakni ruang isolasi namun pasien tidak mau. Dan pasien tetap minta ruang inap di depan padahal di depan full.

"Pasien juga sudah mau diinfus tetapi karna diinformasikan bahwa kamar perawatan sudah full dan yang tersisa adalah di ruang isolasi belakang maka ditawarkan apakah mau mnempati ruang tersebut, ternyata pihak keluarga tidak mau, maunya langsung dibawa ke RS," ujarnya.

Nur Khotibah juga menyampaikan, Puskesmas Kamal sudah menghubungi pihak keluarga untuk dimintai klarifikasi atas unggahan videonya di media sosial akan tetapi penggunggah video sedang bekerja di Surabaya sehingga kata keluarganya belum bisa datang.

"Dan kami minta penggunggah video itu datang ke Puskesmas dan kami tunggu untuk mengklarifikasi di Puskesmas akan tetapi dia bekerja di surabaya. Dan apa yang disampaikan di dalam video itu tidak sesuai apa yang kita lakukan," pungkasnya.(sms)
_______
Wartawan : Syamsul
Publisher :  Rofiki