Cegah Penyebaran Corona, UNISMA Malang Gelar Seminar Online
Cari Berita

Cegah Penyebaran Corona, UNISMA Malang Gelar Seminar Online

Friday, April 10, 2020


Jatimaktual.com, Malang - (10/04/20) Universitas Islam Malang (Unisma) melakukan terobosan baru ditengah badai COVID 19 yang menimpa Indonesia, yaitu dengan melakukan Sempro Disertasi Daring (Online), Selama tiga hari. Sebanyak 6 calon doktor mengikuti Seminar Proposal gelombang pertama secara online. Yaitu, Firmansyah (Medan), Khairul Anwar (Jember), Sholihuddin (Lasem), M. Muizuddin (Gresik), Ahmad Anwar Abidin (Jombang), Amirul Mukminin (Lamongan).
Pandemik Covid-19 atau virus corona membuat Universitas Islam Malang (Unisma) mengambil sejumlah kebijakan taktis. Hal itu, untuk mengantisipasi dan melakukan pencegahan penyebaran virus corona di wilayah kampus dan sekitarnya.

Rektor Unisma, Prof. Dr. H. Maskuri, M.Si menjelaskan, dalam situasi wabah Covid-19, ujian melalui online adalah pilihan terbaik. Teknisnya, dengan protokol 1 majelis dalam bentuk video conference, dan tidak boleh sendiri.

“Memang ujian jenis itu harusnya tatap muka karena lebih kharisma. Tapi apa boleh buat, kondisinya kurang memungkinkan, dan ini untuk saling menjaga kesehatan bersama,” terang Prof Maskuri.

Proses uji proposal disertasi menggunakan sistem daring guna mencegah peredaran virus coron. (Foto : Istimewa)
Konsekuensinya, imbuhnya, Unisma terpaksa meningkatkan konsolidasi dengan para dosen agar mempersiapkan materi lebih baik. Termasuk penguasaan pembelajaran dengan sistem daring, yang menurutnya, menguras biaya lebih besar.

“Ke depan, Unisma akan lebih siap dalam mengimplementasikan pembelajaran di era 4.0. Kurikulumnya akan lebih bagus, Dosen lebih siap sehingga Unisma lebih siap bersaing,” janji Prof. Maskuri.


Sementara, Direktur Pascasarjana Unisma, Prof. H. Mas’ud Said, MM. P.hD menuturkam, metode daring ini praktis dan membuat dosen serta mahasiswa relatif aman dari ancaman virus corona, namun jelasnya, ada sedikit kendala yang ditemui di lapangan.

“Kendalanya akses sinyal, karena bergantung pada sinyal yang kuat. Namun saya yakin mahasiswa bisa mengatasi karena itu jadwal sudah terprogam,” yakin Prof Mas’ud.

Salah satu mahasiswa pascasarjana, Firmansyah, mengapresiasi dosen dan pihak kampus, yang ia nilai sigap dalam pencegahan penyebaran Covid-19 tanpa harus mengganggu jadwal ujian yang telah diprogramkan.

“Saya merasa nyaman, karena saya bisa melihat penguji dan begitupun sebaliknya,” tutur mahasiswa asal Medan, Sumatera Utara ini.

Peserta sempro lainnya, KH Sholahudin mendukung kebijakan kampus Sebagai kampus yang cukup representatif, Unisma selayaknya menjadi pelopor atas proses pembelajaran yang bisa diterapkan dalam situasi tertentu.

“Bahwa semestinya pembelajaran virtual itu sudah harus menjadi kegiatan yang familiar. Corona ini menjad musibah, disatu sisi ya juga menjadi berkah,” ungkap pria yang juga Ketua PCNU Lasem ini. (*)