BUDAYA LINGKUNGAN KERJA MENURUT PANDANGAN DALAM ISLAM

Jatimaktual.com, Artikel,- Dunia kerja memang dapat memberikan dampak yang sangat besar dalam kelangsungan sebuah pekerjaan. Berhasil atau tidaknya suatu pekerjaan juga banyak dipengaruhi oleh banyak faktor, termasuk di dalamnya adalah budaya kerja yang baik, akan dapat memberikan kontribusi efektif dalam pencapaian tujuan yang diharapkan. Untuk dapat mencapai suatu tujuan yang diinginkan, tentunya ada banyak langkah dan metode yang harus ditempuh. Metode dan langkah yang diambil sudah tentu harus mengacu serta berpedoman pada fungsi-fungsi dalam manajemen baik itu menyangkut perencanaan, pengorganisasian, aktifitas kegiatan atau pelaksanaan maupun pada tingkat pengawasan atau control yang sangat efektif. Untuk dapat mengetahui budaya kerja yang efektif, kita akan mengawali pembahasan yang berkaitan dengan budaya kerja dalam persepektif pendidikan islam. Islam merupakan agama yang sangat Universal dan memberikan ruang yang luas bagi pemeluknya untuk mengaktualisasikan serta mengamalkan ajaran agamanya. Di samping islam sebagai agama yang sempurna dan penuh rahmat bagi seluruh alam, islam juga memberikan banyak pedoman dalam seluruh aspek kehidupan yang menyertai kehidupan setiap insan beriman.

Sebelum kelahiran umat manusia ke dunia, barang kali di situ pula kita sudah mendapatkan bimbingan dan petunjuk untuk mendapatkan pendidikan secara islami. Sejak dalam kandungan, kita sudah diperintahkan untuk memberikan pendidikan sedini mungkin demi kelangsungan kelahiran seorang bayi secara sehat dan sempurna fisik maupun psikis, serta harapan-harapan lain dari sang ibu untuk mendapatkan anak yang sehat, cerdas dan berakhlaq mulia. 

Selain dari yang sudah disebutkan diatas, kita sudah diajarkan pula untuk memulai semua pekerjaan dengan bacaan basmalah dan lain sebagainya yang menjadi aktifitas sehari-hari agar senantiasa memiliki nilai ibadah. Dengan demikian, apa yang kita lakukan akan mendapat keberkahan baik berkah dari sumber yang diterima maupun sisi pemanfaatannya benar-benar memberikan ketenangan di dalam hidup. Budaya merupakan aktifitas rutin yang membekas secara terus-menerus dan terbentuk pada diri seorang maupun kelompok orang dalam suatu komunitas tertentu. Sehingga, ketika hal ini berlaku dan tidak dilandasi dengan nilai-nilai islam, maka yang terjadi adalah sebuah budaya (kultur) yang menyimpang dan cenderung pada asumsi tertentu. Marilah kita mencoba untuk melihat secara jauh, bagaimana islam menempatkan persoalan dalam setiap persoalan, artinya islam akan memberikan porsi suatu masalah sesuai dengan masalahnya. Budaya islam tentunya akan memberikan sesuatu yang berbeda dan membekas pada komunitas yang ada, sehingga harus bisa dikembangkan dan dilestarikan pada dunia pendidikan khususnya pendidikan islam.

Banyak yang kita ketahui bahwa tidak sedikit lembaga pendidikan yang melabelkan diri dengan islam, namun dalam perjalanannya justru tidak memberikan kontribusi terhadap nilai-nilai islam, bahkan yang tragis sekali lebih terbawa pada sebuah budaya luar yang cenderung dikembangkan. Semua ini, menjadi pengalaman dan pamandangan bagi kita untuk mampu mengembalikan sudut pandang kurang relevan ini kepada nilai-nilai yang tepat, yakni islam sebagai rujukannya. 

Budaya islam sangatlah tepat pada setiap zaman, untuk dijadikan pedoman dalam setiap aspek kehidupan, kapan dan di manapun kita berada. Apabila kita mampu mengubah dan melestarikan nilai-nilai yang sudah ditegaskan dalam islam, maka lambat laun, keharmonisan, keseimbangan, keadilan dan kesejahteraan serta kesetiaan akan terbentuk dengan sendirinya sesuai harapan semua pihak.

Rasulullah Sallallahu alaihi wasallam, bersabda : “…. Maukah kamu, aku tunjukkan tentang sesuatu yang apabila kamu melakukannya akan saling mencintai? sebarkanlah salam di antara kalian” (HR. Muslim). Melihat bunyi hadits di atas, kita akan bertanya pada diri kita  “sudahkah hal ini menyertai dalam lembaga yang kita tempati”. Ini sebuah pertanyaan yang harus mampu kita jawab secara bijaksana. Kadang kita takut, terhadap kebencian dari orang lain walaupun sebenarnya apa yang kita lakukan merupakan sikap yang harus diterapkan. Namun kita juga kadang berlebihan, walaupun sikap yang kita ambil adalah benar, tetapi langkah dan cara yang digunakan tidak bijaksana. Sehingga yang terjadi adalah ketidakseimbangan dalam komunikasi maupun hubungan yang tidak harmonis. 

Hal ini, islam telah memberikan pedoman kepada kita, Rasulullah Sallallahu alaihi wasallam, bersabda: “Barang siapa yang mencari ridlo Allah meskipun dengan kebencian manusia, maka Allah SWT akan mencukupkannya dari beban manusia” (HR. At Tirmidzi) Al Quran juga menjelaskan: “Sampaikanlah (manusia) kepada jalan Tuhanmu, dengan hikmah dan dengan perkataan yang baik serta cegahlah dengan cara yang baik pula …(QS. An Nahl: 125). Mendasari pada ayat di atas, sudah sangatlah jelas bahwa di dalam kita berinteraksi dengan yang lain, ada banyak petunjuk yang bisa kita lakukan untuk mendapatkan kebaikan di antaranya.

Cara yang digunakan kurang hikmah, terlalu terburu-buru dengan keinginan kita, tidak bijaksana, perkataan yang disampaikan cenderung bernuansa emosi tanpa kesantunan maupun penuh rahmah dan ketika mencegahpun tidak mengarah pada tujuan kebaikan melainkan berhentinya kejelekan secara sesaat. Oleh karena itu, mari kita bersama-sama untuk merenungkan situasi dan kondisi yang seperti ini sebagai evaluasi diri kita masing-masing. Masihkah ada di antara lingkungan kita? atau bahkan memang berjalan budaya yang semacam ini. Kita selalu berharap kepada Allah SWT agar senantiasa diberikan kemampuan dan kesabaran di dalam diri kita untuk melakukan perbuatan positif, serta menciptakan budaya yang tepat sehingga tercipta suasana yang menyenangkan dan selalu dalam ridlo Nya. 

Kesimpulannya adalah agar kita selalu mengedapankan petunjuk-petunjuk yang telah jelaskan di dalam Al Quran maupun As Sunnah dibandingkan dengan hawa nafsu belaka sehingga tidak akan ada kebaikan di dalam diri kita. Selain dari itu, sebaik apapun budaya yang dikembangkan selama menyelisihi ketentuan dalam Al Quran dan As Sunnah, maka tidak dapat dijadikan rujukan untuk dilestarikan. Akan tetapi, relevan atau tidak (berdasarkan ukuran umum) apabila bersumber dari Al quran dan As Sunnah, maka harus tetap kita budayakan dan dipertahankan untuk menjadi sebuah budaya yang dilakukan di kehidupan sehari-hari.

Penulis. Ainur Qomariah

Jurusan : Pendidikan Biologi Universitas Muhammadiyah Malang

Respon Pembaca.

0 comments:

Post a Comment